Jumat, 28 September 2012

EVALUASI DALAM PENDIDIKAN ISLAM


EVALUASI DALAM PENDIDIKAN ISLAM
DI SUSUN OLEH: ZAINAL MASRI 
MAHASISWA STAIN BATUSANGKAR 

A. Pendahuluan
Evaluasi pendidikan adalah suatu proses menafsirkan terhadap kemajuan atau pertumbuhan dan perkembangan peserta didik untuk mencapai tujuan pendidikan.
Evaluasi pendidikan Islam adalah suatu kegiatan untuk menentukan tarap kemajukan suatu aktivitas dalam pendidikan Islam.
Secara terminologi para ahli mendefenisikan evaluasi sebaga berikut:
1. Menurut Edwin Wand, evaluasi mengandung pengertian suatu tindakan atau proses dalam menentukan nilai sesuatu.
2. M. Chabib Thoha, evaluasi merupakan kegiatan yang terencana untuk mengetahui keadaan objek dengan menggunakan instrument dan hasilnya dibandingkan dengan tolak ukur untuk memperoleh kesimpulan.
Maka dapat disimpulkan bahwa evaluasi merupakan kegiatan untuk menilai sesuatu secara terencana, sistematis dan berdasarkan atas suatu tujuan yang jelas.
Adapun ranah dari penilai mencakup:
1. Evalauasi ranah kognitif
2. Evaluasi ranah afektif
3. Evaluasi ranah psikomotor
B. Evaluasi Dalam Pendidikan Islam
Benjamin S. Bloom berpendapat bahwa taksonomi (pengelompokan) tujuan pendidikan harus senantiasa mengacu kepada tiga jenis domain (daerah binaan atau ranah) yang melekat pada diri peserta didik, yaitu: (1) ranah proses berfikir (cognitif domain), (2) ranah nilai atau sikap (affective domain) dan (3) ranah keterampilan (psychomotor domain). Dalam konteks evaluasi hasil belajar, maka ketiga domain atau ranah itulah yang harus dijadikan sasaran dalam setiap kegiatan evaluasi hasil belajar, yaitu: (1) apakah peserta didik sudah dapat memahami semua bahan atau materi pelajaran yang telah diberikan kepada mereka?, (2) apakah peserta didik sudah dapat menghayatinya?, (3) apakah materi yang telah diajarkan sudah dapat diamalkan secara konkrit dalam praktek atau dalam kehidupannya sehari-hari?
1. Ranah evaluasi kognitif (al-nahiya al-fikriyyah)
Ranah kognitif adalah ranah yang mencakup kegiatan mental (otak). Menurut Bloom, segala upaya yang menyangkut aktivitas otak adalah termasuk kdalam ranah kognitif. Dalam ranah kognitif itu terdapat enam jenjang proses berfikir, mulai dari jenjang terendah samapai jenjang tertinggi, yaitu:
1. Pengetahuan/ hafalan/ ingatan (knowledge)
2. Pemahaman (comprehension)
3. Penerapan (aplication)
4. Analisis (analysis)
5. Sintesis (synthesis)
6. Penilaian (evaluasian)
Adapun hadis yang berhubungan dengan ranah kognitif ini yaitu HR Abu Daud dari Mu’az ibn Jabal, yaitu:
“ Mu’az ibn Jabal meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW ketika mengutus Mu’az ke Yaman, beliau bertanya; bagaimana engkau mengadili perkara, jika dihadapkan kepadamu perkara keadilan? Mu’az menjawab; saya mengadili perkara itu dengan kitab Allah ( Al-Qur’an), Rasulullah bertanya lagi; maka bagaimana jika kamu tidak menjumpai dalam Al-Qur’an? Mu’az menjawab maka saya mengadili dengan sunnah Rasulullah saw, Rasulullah bertanya lagi; lalu bagaimana jika kamu tidak menemukan petunjuk dalam sunnah Rasulullah dan Kitab Allah? Mu’az menjawab; saya akan berijtihad sekuat akal pikiran saya. Maka Rasulullah menepuk dadaku sambil bersabda; segala puji milik Allah yang telah memberi petunjuk kepeda utusan Rasulullah terhdap apa yang Rasul berkenan kepadanya.
Hadis diatas menerangkan bahwa untuk mengadili suatu perkara harus merujuk kepada Al-Qur’an, jika tidak ditemukan dalam Al-qur’an maka rujuk kepada Sunnah Rasulullah, jika tidak ditemukan maka baru dibolehkan berIjtihad dengan menggunakan akal yang sehat. Menurut pemakalah bisa juga dengan menggabungkan dua rujukan sekaligus yaitu Al-qur’an dan Sunnah karena sunnah berfungsi menjelaskan Al-qur’an sehingga akan lebih akurat alasannya.
Hadis di atas terlihat Rasulullah baru akan menyerahkan tugas kepada Mu’az ketika terlebih dahulu mengetahui bahwa Mu’az memiliki ilmu tentang persoalan tugas yang akan diembannya. Hal ini juga menggambarkan bahwa dalam memberikan tugas yang berat seperti halnya dalam mengadili maka haruslah dilihat kompetensi kognitif orang yang diberi tugas, sehingga dia benar-benar mengadili dengan ilmunya bukan dengan kebodohannya, serta tingkat keadilan akan lebih baik jika ditangani oleh orang yang berilmu tersebut.
2. Evaluasi Ranah Afektif (al-nahiyah al-mauqifiyyah)
Ranah afektif adalah ranah yang berkaitan dengan sikap dan nilai. Beberapa pakar mengatakan bahwa sikap seseorang dapat diramalkan perubahannya jika seseorang telah memiliki penguasaan kognitif tingkat tinggi. Ciri-ciri hasil belajar afektif akan tampak pada peserta didik dalam berbagai tingkah laku; seperti: perhatiannya terhadap mata pelajaran pendidikan agama Islam, kedisiplinannya dalam mengikuti pelajaran agama di sekolah, motivasinya yang tinggi untuk tahu lebih banyak mengenai pelajaran agama Islam yang diterimanya, penghargaan atau rasa hormatnya terhadap guru pendidikan agama Islam, dan sebagainya.
Hadis yang berkenaan dengan ranah afektif ini terdapat dalam HR Thabrani dari Jabir, yaitu:
“Jabir berkata, Rasulullah saw bersabda; sesungguhnya Allah SWT menguji seorang hambanya dengan suatu penyakit sehingga dia mengampuni semua dosanya”.
“Dari Abu Hurairah, dari Nabi saw, beliau bersabda, setiap musibah yang menimpa seseorang muslim yang berupa penyakit, penyakit kronis, kegalauan fikiran, kegelisahan hati, sampai kena duri, akan dihapus Allah kesalahannya”.
Hadis tersebut menggambarkan tentang evaluasi afektif, yaitu tentang kesabaran dalam menghadapi ujian yang diberiakan oleh Allah dalam rangka memperbaiki kesalahan yang dilakukan oleh seseorang yang diberikan ujian tersebut. Ini merupakan hadiah yang diberikan oleh Allah kepada orang yang sabar dalam ujianNya.
Dalam pendidikan Islam evaluasi afektif ini sangat perlu diterapkan, hal ini agar dapat terlihat hasil dari pendidikan itu sendiri yaitu menghasilkan pendidik yang beriman dan berakhlah mulia, maka penilaian afektif ini akan melihat sejauh mana tingkat akhlak yang diterapkan dalam kehidupan peserta didik, seperti rasa sabar terhadap ujian yang diberikan.
3. Evaluasi ranah psikomotor (nahiyah al harakah)
Ranah psikomotor adalah ranah yang berhubungan keterampilan (skill) atau kemampuan bertindak setelah seseorang menerima pengalaman belajar tertentu. Hasil belajar ranh psikomotor dikemukakan oleh Simsoon (1956) yang menyatakan bahwa ranah psikomotor ini tampak dalam bentuk keterampilan (skill) dan kemampuan bertidak individu. Hasil belajar psikomotor ini merupakan kelanjutan dari hasil  belajar kognitif (memahami sesuatu) dan hasil belajar afektif (yang baru tampak kecendrungan untuk berprilaku).
Hadis yang berkenaan dengan evaluasi psikomotor ini terdapat pada HR. Al-Bukhari, yaitu:
“dari abu Hurairah ra. Sesungguhnya Nabi SAW pernah masuk Masjid, lalu ada seorang laki-laki masuk pula dan shalat. Kemudian dia datang kepada Nabi dan mengucapkan salam. Kemudian Nabi berkata;”ulangi shalatmu lagi karena sesungguhnya kamu belum shalat. Laki-laki tersebut mengulangi shalatnya seperti shalatnya yang tadi Kemudian dia datang kepada Nabi dan mengucapkan salam. Kemudian Nabi berkata;”ulangi shalatmu lagi karena sesungguhnya kamu belum shalat. Laki-laki tersebut mengulangi shalatnya seperti shalatnya yang tadi. Kemudian dia datang kepada Nabi dan mengucapkan salam. Kemudian Nabi berkata;”ulangi shalatmu lagi karena sesungguhnya kamu belum shalat. Laki-laki tersebut mengulangi shalatnya seperti shalatnya yang tadi. Kemudian dia datang kepada Nabi dan mengucapkan salam. begitulah sampai tiga kali, lalu laki-laki tersebut berkata;”demi Zat yang telah mengutusmu dengan benar, sungguh aku tidak dapat berbuat yang lebih baik lagi daripada itu. Oleh karena itu ajarilah aku! Maka Nabi bersabda;”apabila kamu berdiri melakukan shalat, maka takbirlah, lalu bacalah ayat yang mudah bagimu, kemudian ruku’lah sehingga tuma’ninah, kemudian i’tidal dalam keadaan berdiri, kemudian sujudlah sehingga tuma’ninah dalam keadaan sujud, kemudian bangkitlah sehingga tuma’ninah dalam keadaaan duduk, kemudian sujudlah sehingga tuma’ninah dalam keadaan sujud, kemudian berbuatlah yang demikian itu dalam shalatmu”
Dalam hadis ini, Rasulullah saw menguji sahabat dalam mendirikan shalat, hal ini berada dalam wilayah psikomotor. Teknik yang digunakan observasi (non tes). Rasulullah saw mengamati perbuatan yang dilakukan oleh sahabat dalam shalatnya. Setelah rasulullah melihat ketidak sempurnaan shalat sahabatnya beliau lansung menyuruh mengulangi kembali hal ini memberikan kesempatan kepada sahabat untuk memperbaiki shalatnya sebelum dijelaskan sebagaimana semestinya. Setelah diberikan kesempatan untuk memperbaikinya ternyata hasilnya sama maka rasulullah baru memberitahukannya.
Hadis tersebut juga memberikan pengertian kepada kita bahwa secara sederhana rasulullah sudah memberikan evaluasi tentang kemampuan ranah psikomotor, walaupun belum menggunakan perencanaan tertulis dan pencatatan lapangan. 
Menurut Anas Sudijono, secara umum pengertian observasi adalah menghimpun bahan-bahan keterangan (data) yang dilakukan dengan mengadakan pengamatan dan pencatatan secara sistematis terhadap fenomena-fenomena yang sedang di jadikan sasaran pengamatan. Observsi sebaai alat evaluasi banyak digunakan untuk menilai tingkah laku individu atas proses terjadi suatu kegiatang yang dapat diamati, baik dalam situasi yang sebenarnya maupun dalam situasi buatan.
Observasi dapat mengukur atau menilai hasil dan proses belajar, misalnya tingkah laku peserta didik pada waktu guru pendidikan agama Islam menyampaikan pelajaran di kelas, tingkah laku peserta didik pada jam-jam istirahat a tau pada saat terjadinya kekosongan pelajaran, perilaku peserta didik pada saat shalat berjamaah di Mushalla sekolah, ceramah-ceramah keagamaan, upacara bendera, ibadah shalat tarawih dan sebagainya.
4. Kualitas Ujian Sesuai Dengan Tingkat Keberagamaan
Hal ini tergambar dalam hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh At-Tirmizi, yang berbunyi:
“Sa’ad meriwayatkan,”saya bertanya kepada Rasulullah saw siapa orang yang mendapat ujian yang paling kuat? Rasulullah saw menjawab;”Nabi-Nabi, kemudian orang yang paling utama dan seterusnya. Seseorang diuji sesuai dengan tingkat agamanya. Jika agamanya kuat, maka ujian untuknya kuat pula. Ujian itu senantiasa diberikan kepada manusia sampai ia tidak berbuat kesalahan lagi.
Dalam Tuhfat al-Ahwazi, dijelaskan bahwa manusia yang paling banyak dan paling suli ujian dan cobaannya adalah para Nabi. Mereka lebih banyak diuji karena mereka senang dengan ujian itu sebagaimana orang lain senang dengan nikmat. Bila tidak diuji, mereka meragukan kecintaan Tuhan dan kesabarannya lemah dalam menghadapi umat. Semakin kuat ujiannya semakin tawadhu’dan berharap ia kepada Allah.
Al-Amstal adalah orang paling utama, paling tinggi kedudukan dan posisinya, yaitu orang yang paling dekat kepada Allah, mereka diberikan ujian yang berat sehingga pahalanya banyak. 
Seseorang diuji sesuai dengan tingkat dengan tingkat (ukuran) agamanya. Artinya sesuai dengan kelemahan, kekuatan, kekurangan dan kesempurnaan agamanya. Jika dia kuat dalam beragama, maka menurut M. Arifin dalam sunnah Nabi saw sistem evaluasi yang bersifat makro adalah untuk mengetahui kemajuan belajar manusia termasuk Nabi saw sendiri, sebagaimana kisah kedatangan malaikat Jibril menguji Nabi Muhammad dengan pertanyaan-pertanyaan yang menyangkut pengetahuan beliau terhadap rukun Islam dan setiap jawaban Nabi selalu dibenarkan oleh malaikat Jibril tersebut. Peristiwa lainnya adalah sering kali Jibril mendatangi Nabi Muhammad saw untuk menguji sejauh mana haflan Nabi terhadap ayat-ayat al-Qur’an tetap konsisten dan valid dalam ingatan beliau.
Nabi saw sendiri dalam melaksanakan kegiatan dakwah dan pengajaran juga seering sekali mengadakan evaluasi terhadap hasil belajar para sahabatnya dengan sistem pertanyaan atau tanya jawab serta musyawarah. Tujuan evaluasi ini adalah untuk mengetahuui mana diantara para sahabat yang cerdas, patuh, shaleh, kreaktif dan responsif terhadap pemecahan masalah-masalah yang dihadapi bersama Nabi saw pada suatu keadaan mendesak.
Dari hadis dan penjelasan di atas dapat pemakalah pahami bahwa Rasulullah sebagai pendidik telah menerapkan secara sederhana tentang ranah evaluasi yang mencakup ranah kognitif, afektif dan psikomotor. Dengan demikian sebagai pendidik dalam lembaga pendidikan Islam dapat mengembangkan evaluasi yang telah dilakukan oleh Rasulullah tersebut sehingga akan lebih mudah mengetahui berhasil tidaknya proses pembelajaran yang telah dilakukan. Dan sebagai pendidik jangan hanya mengevaluasi tentang ranah kognitif saja, karena ketiga ranah evaluasi yang dicontohkan oleh Nabi tersebut memiliki keterkaitan dalam menciptakan peserta didik yang beriman dan bertakwa serta berilmu pengetahuan.
C. Penutup
1. Kesimpulan
Dari penjelasan di atas maka dapat pemakaah simpulkan bahwa:
a. Evaluasi merupakan suatu kegiatan yang dilakukan oleh pendidik dalam rangka melihat sejauh mana peserta didik paham terhadap materi yang telah diajarkan, bagaimana sikap peserta didik setelah dilakukan pendidikan serta apakah peserta bisa mengaplikasikan ilmu yang telah diajarkan kepadanya.
b. Ranah evaluasi mencakup tiga hal, yaitu; ranah kognitif, ranah afektif dan ranah psikomotor.
c. Ketiga ranah evaluasi tersebut  sebenarnya sudah dilakukan oleh Nabi dalam mengevaluasi keberhasilan sahabat-sahabatnya dalam memahami dan menerapkan materi yang telah di ajarkannya.
d. Sebagai pendidik dalam lembaga pendidikan Islam hedaknya dapat mengembangkan tiga ranah evaluasi yang telah diterapkan oleh Nabi tersebut sehingga sesuai dengan hasil yang diinginkan.
2. Saran 
Dengan hadirnya makalah ini dihadapan pembaca semoga dapat memberikan motivasi kepada pembaca untuk mengkaji lebih dalam tentang ketiga ranah evaluasi yang telah dijelaskan tersebut. Sehingga akan dapat meningkatkan mutu pendidikan terutama pada lembaga pendidikan Islam. Amin
DAFTAR PUSTAKA
Anas Sudijono, Pengantar Evaluasi Pendidikan, Jakarta: PT Raja Grafind     Persada
Omar Hamalik, Pengajaran Unit, 1982, Bandung Alumni 
Zuhairi, Metode Khusus Pendidikan Agama Islam, 1981, Surabaya: Usaha Nasional 
Tuhfat al-Ahwaz, Juz 6, h. 188 dalam al-Maktabat al-Syamilah
Abu Daud, Juz 3 
Al-Thabraniy, Al-Mu’jam al-Kabir li al-Thabraniy, Juz 2 dalam Maktabah al-Syamilah
Al-Bukhariy, Juz 4 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar